Yang Harus Dilakuin Kalo Pengen Jadi Fashion Photographer

Semakin berkembangnya industri fashion di Indonesia, nggak cuma ningkatin minat anak muda terhadap profesi di bidang produksinya: bisnis tekstil dan fashion designer. Buat yang punya sense of fashion tinggi, profesi fashion stylist atau fashion model adalah pilihan karier yang tepat. Tapi, buat yang punya minat sama bidang fotografi, profesi fashion photographer juga patut dipertimbangin. Nah, kali ini Gogirl! ngerangkum langkah-langkah apa aja yang bisa kita lakuin kalo kita minat meniti karier jadi fashion photographer setelah lulus SMA nanti.

 

BELAJAR FOTOGRAFI DAN PHOTO EDITING

Nggak perlu ditanya lagi, fotografi dan photo editing adalah dua skill yang wajib dimilikin sama calon fashion photographer. Nggak terbatas di kemampuan menangkap gambar aja lho ya, kita juga harus belajar teknik pencahayaan alias lighting. Bisa dibilang, fotografi, lighting, sama photo editing adalah paket skill lengkap yang harus dimilikin calon fashion photographer. Ilmu-ilmu ini bisa kita dapetin dari mana aja, tergantung benefit yang kita harapkan dari sumber ilmu itu. Kita bisa ambil kuliah jurusan fotografi, gabung klub fotografi kampus, atau bahkan belajar secara otodidak lewat buku dan video. Kalo kita kuliah di jurusan fotografi, benefitnya kita otomatis punya tempat pinjem alat gratis dan relasi alumni profesional yang ngebuat jalan karier lebih mudah. Kalo ikut klub fotografi, kita bakal dapet koneksi peminjaman alat yang lebih murah. Keduanya nggak bakal bisa kita dapetin kalo kita milih belajar secara otodidak.

 

JADI ANGGOTA PENYEDIA JASA SEWA KAMERA

Ini penting, terutama kalo peralatan kita belum lengkap. Daftar sebagai anggota di lebih dari satu tempat penyedia jasa sewa kamera di kota tempat tinggal kita. Daftar juga di kota-kota lain yang kira-kira bakal jadi tempat kita ngerjain project. Gunanya, kalo kita lagi ada di situasi genting: butuh alat cepet, alat kita rusak atau ilang ngedadak, kita bisa menghubungi tempat penyedia jasa sewa kamera itu. Kalo di tempat A udah full booked, kita tinggal sewa di tempat lain deh. Proses ini nggak bakalan ribet kalo kita udah jadi member alias anggota semua tempat itu.

 

CARI REKAN PROJECT BARENG

Ini yang paling sulit, karena nggak semua temen bisa jadi rekan project yang baik buat kita. Perlu kita ketahui, fashion photography nggak cuma butuh fotografer buat ngejalanin segala projectnya. Fashion photography juga ngebutuhin model, makeup artist, dan fashion stylist tiap kali ngelakuin photoshoot. Jangan lupain juga peran manajer yang ngatur jadwal photoshoot, ngejalin relasi sama pihak eksternal, sampe ngatur sarana portofolio. Sebenernya posisi manajer ini bisa dirangkap sama photographer, tapi tentu aja bakal nuntut tingkat multitasking yang tinggi. Dalam ngerekrut orang lain buat ngerjain project bareng kita, ada dua pilihan yang bisa kita tempuh. Pertama, jalin relasi per photoshoot project. Kedua, jalin kerja sama jangka panjang sesuai visi yang ditentuin bareng-bareng dari awal.

 

BANGUN PORTOFOLIO

Jangan lupa buat ngumpulin arsip foto-foto kita tiap kali abis photoshoot. Susun portofolio dengan rapi di berbagai medium: website atau blog, media sosial Instagram, dan print out yang digabungin di dalam map. Jadiin website atau blog sebagai media pengarsipan utama, tampilin foto-foto terbaik kita di sana. Sementara itu, Instagram bisa kita jadiin buat media ngebangun citra, kredibilitas, dan popularitas. Nah, kalo print out bisa kita jadiin di suasana-suasana genting ketika lagi cari klien atau ngajuin kerja sama ke agensi model. Kalo tiba-tiba ditanya, “Mana portofolionya? Boleh saya liat?”, kita tinggal kasih liat deh map folder portofolio kita tanpa harus ribet buka website dan scrolling Instagram.

 

JALIN KONEKSI SAMA AGENSI MODEL

Sebagai fashion photographer pemula, kita bakal manfaatin temen-temen terlebih dahulu buat jadi model di foto kita. Setelah portofolio awal ini dirasa cukup, kita bisa mulai ngajuin kerja sama dengan agensi model. Nggak sedikit agensi model yang emang punya fotografernya sendiri, tapi ada juga yang butuh fotografer dari luar karena alasan tertentu. Cari-cari dan list agensi model sasaran kita, kirim e-mail yang dilengkapin sama satu atau dua contoh foto, link portofolio, dan kontak kita.

 

SEBAR PORTOFOLIO KE MEDIA DAN LOMBA

Selain website dan blog pribadi, tempat lain yang efektif buat jadi tempat nyimpen portofolio kita adalah media massa. Cari media-media fashion dan lifestyle yang nyediain slot buat kontributor foto, kirim karya-karya terbaik kita ke sana. Selain itu, cari juga info-info lomba fashion photography yang bisa kita ikutin, baik lokal maupun internasional. Informasi tentang karya kita yang dimuat dan menang lomba bisa kita simpen di CV, website portofolio, dan Instagram portofolio. Lumayan buat nambah kredibilitas kita di mata calon-calon klien nantinya.

 

KONSISTEN SAMA JALAN KARIER

Setelah langkah-langkah sebelumnya ditempuh, hal yang paling penting yang harus kita lakuin adalah konsisten sama jalan karier yang udah kita pilih. Konsisten berkarya, menghasilkan foto-foto terbaik, terlibat dalam berbagai project, dan rajin nyebarin portofolio kita lewat internet. Dengan konsisten, kita bisa ngubah project portofolio yang awalnya nggak dibayar sama sekali jadi project berpenghasilan besar di masa depan. Dengan konsisten juga, bakal banyak banget ilmu yang bisa kita upgrade dan dapetin. Terus, nggak menutup kemungkinan konsistensi kita ngebikin kita mampu ngumpulin alat-alat fotografi yang ngedukung kinerja kita nantinya.

Leave a Comment