Alasan Cerita Dilan-Milea Nggak Bakal Kita Rasain Di Dunia Nyata

Siapa di sini yang masih belum move on dari cerita cinta Dilan dan Milea? Mulai dari kemunculan meme-meme bertuliskan ‘Kamu nggak akan kuat, biar aku aja’ yang dimodifikasi sampe jokes ‘kencan kerupuk’ aja udah menandakan kalo detail-detail adegan di film Dilan sempet menarik perhatian kita. Sayangnya, kita nggak bakal bisa mendambakan sosok cowok kayak Dilan ada di dunia nyata. Kenapa?

 

LEBIH BANYAK PERTIMBANGAN DIBANDING SEKEDAR COWOK GANTENG VS HUMORIS

Bagi Milea, Dilan adalah sosok cowok humoris yang pesonanya bisa mengalahkan cowok-cowok ganteng yang mendekatinya. Tapi, ungkapan ‘cowok ganteng bakalan kalah sama cowok humoris’ yang sempet populer udah nggak relevan lagi buat kita sekarang. Zaman sekarang populasi cewek yang sadar kalau ganteng bukan segalanya udah lebih banyak. Biarpun begitu, bukan berarti sekedar humoris pun lantas cukup buat memenangkan hati cewek. Masih banyak pertimbangan lain yang harus cewek pikirkan saat memilih cowok, mulai dari seiman sampai punya sifat perhatian.

 

KITA NGGAK SEGAMPANG ITU DIGOMBALIN COWOK

Setelah diterpa sekian banyak tayangan dan buku picisan, kita jadi nggak mudah lagi seneng karena hal-hal sederhana, temasuk gombalan cowok. Sekalinya digombalin sama cowok, kita malah cenderung skeptis, “Ada apa di balik sikap baik dan gombalannya ini?” Daripada gombal semacam ‘kamu cantik, tapi aku belum mencintaimu’, cara Dilan yang lebih realistis buat meraih hati cewek adalah puisi. Tentu saja puisi dari seorang cowok yang referensi bacaannya Aan Mansyur dan Sapardi Djoko Damono, bukan akun-akun Instagram berisi quotes galau.

 

KITA NGGAK BAKAL MAU DIBONCENG COWOK TANPA HELM

Ke mana-mana Dilan bonceng Milea tanpa helm. Keliatannya romantis dan bisa kita praktekkin karena bisa bikin kepala kita bisa saling nempel sama si dia yang boncengin. Tapi, pada kenyataannya, kita bakal cenderung nolak ditawarin nebeng sama cowok yang nggak bawa helm cadangan. Bukan soal takut ditilang polisi, tapi ini soal keamanan. Pengemudi ojek online aja selalu bawa helm cadangan buat penumpangnya, masa cowok kita nggak? Hmmm, jagan-jangan abang ojek online lebih peduli sama keselamatan kita daripada pacar, nih.

 

TELEPONAN SAMA PACAR NGGAK SEISTIMEWA DULU LAGI

Dilan dan Milea ada di era 90an ketika smartphone dan media sosial belum ada. Ini membuat budaya teleponan di era sekarang jadi nggak seistimewa dulu lagi. Dulu, teleponan adalah masa-masa paling ditunggu karena cuma lewat medium itulah kita bisa berhubungan jarak jauh sama pacar. Sekarang, kita bisa nanya kabar kapan aja dan di mana aja lewat aplikasi chat. Mau teleponan juga nggak harus malem-malem banget, nunggu semua anggota keluarga di rumah tidur biar bisa ‘sun jauh’ sama si dia. Free video call membuat kita bisa nelepon pacar kapan aja dan di mana aja, bahkan sambil melihat wajahnya. Kalo pacar nggak angkat telepon atau balas chat kita buat kasih kabar, tinggal cek aja media sosialnya atau media sosial temen-temennya. Kabar sang pacar pun bisa kita dapetin dari mana aja.

 

KADO YANG BERMANFAAT LEBIH DIHARAPKAN DARIPADA YANG BIKIN BERKESAN

Kado buku TTS dari Dilan emang bikin berkesan. Tapi, kalo dipikir-pikir lagi, zaman sekarang kita akan lebih mengharapkan kado yang bermanfaat buat hidup kita dibandingin sekedar bikin kita senyum semata. Mixtape yang bisa kita dengerin di saat-saat sedih atau jaket tebel yang bisa dipake kala hujan, misalnya. Lewat barang-barang berguna itu, kita jadi tahu kalo sang pemberi sangat perhatian sama kita sampe-sampe tahu apa yang lagi kita butuhin.

 

MAKIN TUMBUH DEWASA MAKIN REALISTIS SOAL CARI PASANGAN

Terakhir dan yang paling penting, beranjak dewasa menuntut kita buat lebih realistis soal milih pasangan. Terlebih lagi kalo kita udah duduk di bangku kuliah atau bahkan udah lulus kuliah. Nggak kayak cerita cinta Dilan-Milea, kita akan cenderung skeptis sama cara-cara cowok membuat hati kita terkesan saat PDKT sama kita. Tapi, untungnya film Dilan malah jadi pengingat kalo sosok-sosok seperti Dilan itu pernah ada, minimal ketika kita masih duduk di bangku SMP atau SMA.

Kalo kata penulis Critical Eleven Ika Natasha lewat Twitnya, “Buat yang seumuranku, yang sekarang memulai hubungan aja mikirnya ribet minta ampun, film Dilan 1990 bikin aku rindu bisa merasakan lagi jatuh cinta tanpa mikir apa-apa, suka hanya karena hal-hal sederhana, sayang juga dengan hal-hal yang bagi orang lain sangat biasa.”