10 Barang Yang Dijulukin Benda Gaib Karena Gampang Ilang

Kehilangan barang itu hal kecil, tapi ngeselin banget. Padahal, barang-barang yang ilang itu harganya nggak mahal-mahal amat. Kita bisa aja dengan mudah dapetin barang itu kalo kita mau. Tapi, karena yang cepet ilang adalah barang-barang yang kita butuhin sewaktu-waktu, kita jadi gondok tiap kali barang-barang itu lenyap dari pandangan mata. Penyebab ilangnya juga macem-macem, nggak selalu karena keteledoran kita. Nah, penyebab kehilangan super random kayak dipinjem temen tapi nggak dibalikin lagi itulah yang paling ngeselin.

 

PULPEN

Barang yang satu ini cepet ilang bisa karena dua hal, lupa nyimpena tau dipinjem temen. Harga pulpen emang nggak terlalu mahal sih, tapi keberadaannya penting banget karena cepet dibutuhin. Kalo ilangnya gara-gara dipinjem temen, kadang kita ngerasa gengsi buat nagih balik. Yaelah, barang tiga ribuan doang kok ditagih?

 

TIPE-X

Sama kayak pulpen, tipe-x juga gampang banget ilang. Lokasi favorit tragedi lenyapnya tipe-x adalah di kelas pas pelajaran berlangsung. Bedanya sama pulpen, tipe-x ini termasuk barang yang langka karena jumlah orang yang punya tipe-x di kelas nggak sebanyak yang punya pulpen. Kalo kita termasuk salah satunya, tipe-x kita bakal dipinjem sama satu orang temen sekelas, lalu temen yang lain bakal pinjem tipe-x ke temen kita itu, dan dipinjem lagi sama temen kita yang lain. Begitu terus sampe keberadaannya udah nggak bisa dideteksi lagi.

 

BUKU BACAAN

Kasusnya hilangnya mirip sama tipe-x. Ketika kita punya buku bacaan, entah itu novel atau komik, jangan pernah deh dibawa ke kelas. Nanti bakal ada temen kita yang pinjem, lalu bakal ada orang yang pinjem lewat temen kita itu. Tangan kedua peminjam buku kita sih bakal izin dulu ke kita lewat temen yang kita pinjemin sebagai tangan pertama. Nggak tau deh kalau tangan ketiga dan keempat. Tunggu aja sampe buku kita nggak jelas di mana keberadaannya.

 

TISU

Jangan berani-berani ngeluarin sebungkus tisu, kering atau basah, di tengah kerumunan temen-temen, apalagi kalo abis olahraga. Niscaya bakal ada puluhan tangan minta tisu kita buat ngelap minyak atau keringet di muka mereka. Satu orang minimal ngambil dua lembar lah. Pas balik lagi ke tangan kita setelah semua orang selesai minta, yang tersisa tinggal bungkusnya aja deh.

 

UANG RECEH

“Punya seribu atau dua ribuan nggak? Pinjem dulu dong, nanti aku balikin,” ujar seorang temen. Pas kita tunggu keesokan harinya, eh si temen ini nggak kunjung ngebalikin duit ‘receh’ itu ke kita. Mau nagih gengsi, soalnya jumlahnya nggak seberapa. Tapi, kalo diinget-inget lagi, temen yang minjem uang recehan nggak cuma dia. Ya… kalo diitung-itung, semua orang receh yang dipinjem temen-temen itu bakal bisa dibeliin seporsi bubur ayam spesial, lah.

 

FLASHDISK

Karena ada kebutuhan nyalin file, entah itu tugas atau drama Korea terbaru, kita terpaksa minjemin flashdisk dia ke temen. Hal yang nggak kita ketahuin ketika kita pinjem flashdisk ke temen adalah, flashdisk itu udah nggak perawan lagi pas balik ke kita. Kalo lagi urgent, si peminjam bakal make flashdisk kita buat ngeprint tugas di warnet. Flashdisk kita juga bakal dipake buat nyalin file lain dari temennya, atau bahkan dia pinjemin lagi ke temennya, lagi-lagi buat kebutuhan salin-menyalin file. Sampe pada akhirnya, pas kita nagih flashdisk kita ke dia, dia cuma bisa bilang, “Nanti aku ganti deh, ya. Berapa giga kapasitasnya?”

 

KUNCI

Entah itu kunci motor, kunci mobil, atau kunci kamar, yang namanya kunci emang patut banget dijulukin benda gaib. Apalagi kalo kita punya short term memory. Padahal, kita selalu sengaja naro kunci di tempat-tempat yang gampang dijangkau mata kayak meja dan atas TV. Tapi, anehnya, kunci-kunci itu selalu aja ilang tanpa jejak.

 

REMOTE

Sehabis nonton serial TV favorit, kita ngurung diri di kamar karena harus ngerjain PR. Tiba-tiba Mama teriak, “Dek, di mana remote TV-nya?”

Percayalah, yang namanya remote, entah itu remote TV atau AC, adalah benda gaib. Padahal kita yakin banget baru nyentuh benda itu beberapa menit atau detik yang lalu, tapi sedetik kemudian udah lenyap tanpa pemberitahuan apa pun.

 

JARUM PENTUL

Hijabers pasti sadar banget, kehilangan jarum pentul atau peniti adalah salah satu struggle yang sering kita hadepin. Niat ngebenerin kerudung karena rambut udah mulai keluar-keluar, kita taro sebentar jarum pentul yang kita pake. Pas beres ngebenerin kerudung, eh si jarum pentul malah ilang. Lho, perasaan tadi ditaro di atas meja, deh. Eh, atau disematin ke baju ya? Aduh, di mana ya?

 

IKET RAMBUT

Struggle kehilangan iket rambut hampir mirip sama kehilangan jarum pentul. Ketika lagi jalan-jalan, kita pengen ngebenerin rambut yang udah lepek dan acak-acakan ke toilet umum. Di toilet, pas lagi ngebenerin rambut, kita taro sebentar iket rambut di meja. Pas rambut udah siap diiket, eh si iket rambut malah ilang tiba-tiba. Lho, ke mana perginya, toh? Jangan-jangan iket rambut itu sebenernya benda hidup yang bisa melata kalo lagi luput dari pandangan kita, deh!

Leave a Comment